Skip to main content

Hilang

Kupandangi lagi sosok itu. Semakin dalam, pesona itu kian memudar. Tak berbekas, bahkan meninggalkan kebencian yang memuakkan. Aku mengernyit. Mengingat-ingat lagi bagaimana caraku jatuh cinta kepada pemuda yang sekarang tampak menjijikkan di mataku itu.

Kulihat tangannya yang rapuh melepas kaca mata yang menutupi keburukan rupanya. Benda bodoh yang membuatku sempat jatuh hati kepada pemiliknya, tanpa memikirkan apa yang ada di dalam dirinya. Oh, bagaimana bisa? Bahkan sekarang dia benar-benar memuakkan. 

Bagaimana bisa dia melupakan semuanya? Lantas dianggap apa aku ini? Hanya karena sebuah kata yang terlontar dari bibir orang lain, dia mempercayainya begitu saja? 

Aku tersenyum miris. Yang kutahu hatiku tak lagi ada untukknya. Rasa itu mengering dan memudar.


-Untuk seorang pecundang
di seberang sana-

Comments

  1. Malem sobat..
    Waw nice post..
    Yang post sebelum nya juga bagus tapi ini lebih baik dari yang lalu..:)
    terus berkarya ya..
    Haha..:D
    oh ya mampir juga ya ke my blog..:)

    ReplyDelete
  2. Bagaimana bisa dia melupakan semuanya? Lantas dianggap apa aku ini? .......

    dianggep angin lalu mungkin :')
    kasian mblooo #pukpuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Angin topan aja kece -_-"

      Buat bang oges dan semuanya aja ya ._.v gue BUKAN jomblo! Gue SINGLE (y)

      Delete
    2. Hidup SINGLE,, *sesama single mari saling ngedukung.. :D ^^

      Delete
    3. Iye.. setuju banget sama kak Nina :* Nina berdua sama2 SINGLE

      Delete
  3. secara gak langsung dari link yg di promo di BE dan menampilkan foto bang oges, berarti tulisan ini untuk bang oges
    oh noooooooo
    hahaha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok bang oges sih :/ itu aja tadi fotonya tiba2 muncul terus gabisa diganti ._. lo sotau bang :(

      Delete
    2. mungkin kalian jodoh kali ya?
      suit suit :p

      Delete
    3. Jodoh apaan!? *tendang*
      Bang oges udah punya pacar kali :p

      Delete
  4. Gue demen banget sama kalimat ini nih "Aku tersenyum miris. Yang kutahu hatiku tak lagi ada untukknya. Rasa itu mengering dan memudar." . Padat singkat ga terlalu ngerti maksudnya cuman nyentuh ke hati :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu maksudnya aku udah gasuka lagi sama dia. Liat aja pengen muntah *eh*
      Makasih ya :')

      Delete
  5. Suka sama kata-kata yang ini Nin : "Aku tersenyum miris. Yang kutahu hatiku tak lagi ada untukknya. Rasa itu mengering dan memudar" . ^^

    Ehh kamu daapat award Nin :D.. Silahkan diambil http://ninarizka.blogspot.com/2012/11/award-ke-2.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe aku juga suka bgt kata2 itu kak :O nulisnya lg insyaf wkwk

      Oke kak makasih O:) ntar insyaallah diambil

      Delete
  6. " Aku mengernyit. Mengingat-ingat lagi bagaimana caraku jatuh cinta kepada pemuda yang sekarang tampak menjijikkan di mataku itu."

    :D
    NICE BANGET CANTIK KATA2NYA :)

    ReplyDelete
  7. HUAJIR NIN ASLI LO FRONTAL BANGET INI!!! *MENURUT GUE SIH :| *caps keinjek gajah u,u

    ReplyDelete
    Replies
    1. BIARIN MET! GUE EMOSI KALO KEINGET KEJADIAN DULU2 ITU. DIA JUGA GABAKAL BACA. BUKAN STALKER GUE KAN DIA? HAHA

      Delete
    2. SABAR NIN SABAR MASYAALLAH NIN! ISTIGFAR NIN *RUKIYAH NINA*

      EH KOK JADI PAKE CAPSLOCK GINI YAK(?) -,-

      Delete
  8. waduh mpek segitu nyak kalo benci, emang kamu habis diapain aja sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengen tau apa pengen tau bangetzzz nem

      Delete
    2. @kak rinem: diapain ya? :O ah privasi itu :p

      @ahmad: kalo pacaran jgn di sini ya? :p

      Delete
    3. mending macarin elu nina, gue masih normal kali

      Delete
    4. wehhh gue normal.... elu aja nina mungkin yg enggak normal, enggak mau jadi sesuatu gue

      Delete
    5. Gue normal. Sesuatu apaan -_- paling juga tukang cuci piring wkwk -_-"

      Delete
  9. aku pernah berada dalam posisi seperti ini.
    mencintai, menunggu, mempertaruhkan kesetiaan lalu dicampakkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan gue marah sama dia karena sok banget dia diemin gue seakan-akan gue ngejar2 dianya itu berlebihan. Padahal biasa aja. Just friend gue nganggepnya. Jelek bgt tuh sifatnya makanya gue jadi pengen muntah kak tiap liat dia

      Delete
  10. tragis juga, tapi jgn sampai dendam ya .. :P

    ReplyDelete
  11. na itu dia gak ada trust each other...

    sudah gak apa2..teruskan aja...pasti ada pujangga yang lain bisa lebih percaya

    ReplyDelete
  12. Pemudanya yg tampangnya menjijikkan itu kayak gimna ya? Suka ngupil dan ngentutan?

    ReplyDelete
  13. Pemudanya yg tampangnya menjijikkan itu kayak gimna ya? Suka ngupil dan ngentutan?

    ReplyDelete
  14. itu mah bukan cowok sejati kalo cuma denger dari orang lain terus percaya, mungkin dia spesies lain yang lagi berobat jalan kepengen menjadi cowok.

    kalo yang gue tangkap kesannya lo itu ga dihargai.

    seperti kata Oges, orang yang nyakitin kita itu bukan orang jauh, tapi orang deket.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak .-. gue juga jadi ragu. Perlu dicek tuh cowok beneran apa bukan.
      Yah biarin aja kak. Gue gamau mikirin itu lagi. Biar aja Tuhan yang bales O:)

      Delete
    2. merusak pencitraan cowok tuh..

      bagus, blogger islamiyah.

      Delete
    3. iya gue tau ko. tapi buat gue maksudnya :P

      Delete
    4. Kurang be 'are' kak :D 'where are you now?' hehe

      Delete
  15. benda bodoh? wkwkwk keren bgt pengibaratannya nin,,
    segitunya deh, tapi sumpah gaul bgt tulisan lu :D

    ReplyDelete
  16. wih tulisan lu menggebu-gebu nih .
    woles sayang, mari kita basmi kaum cowo yg kaya gitu :)
    eciye ciye sama ranger ijo nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menggebu-gebu sampe gak mutu -_-"
      Yook kita basmi pake pestisida -_-
      Yang sama ranger ijo kan kak heni :3

      Delete
    2. ah suka merendah gitu deh kamu, tapi asli tulisannya TOP dah :)
      pake baygon campur oli aja, gimana ??
      ah sudahlah jgn membahas itu lg *kabur*

      Delete
    3. Yaudah deh makasih :D
      Pake seprit dicampur parastamol aja :D wkwk
      Ehm...

      Delete
  17. Sukurlah rasa itu sudah mengering dan pudar, sabar aja pasti masih ada yang lebih baik dari dia :))

    ReplyDelete
  18. Karna cinta itu bagai paradigma .
    Susah di tebak kendali nya seperti apa di kemudian hari.
    Sungguh , dahulu anda telah di luluhkan oleh sebuah cinta :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah tidak juga. Hanya sedikit terjebak. Tak sampai diluluhkan

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Lihat dengan Hatimu Part 1

Lihat dengan Hatimu Part 1 By: Nina Kurnia Dewi
Gadis itu keluar dari mobilnya dan segera melangkah menuju area sekolahnya. Pintu gerbang utama berukuran 3X8 meter dengan tulisan “Welcome to Nusantara Raya International School” yang berada disudut atasnya menyambut gadis itu dengan diikuti oleh puluhan pasang mata yang seketika langsung memandangnya tepat setelah dia memasuki pintu gerbang. Alyssa Saufika Umari. Pemilik paras cantik dan tubuh yang ideal. Juga yang tak kalah penting, pemilik nama belakang Umari yang secara lugas menegaskan bahwa dia merupakan bagian dari klan Umari. Pemilik kerajaan bisnis ternama di negeri ini. Gadis paling dipuja se-NRIS itu melangkah ringan tanpa memperdulikan mereka yang memandangnya sedikitpun menuju kekelasnya yang terletak sejajar dengan pintu gerbang utama.                 “Pagi Fy!” Kata sebuah suara yang sudah tidak asing lagi ditelinganya ketika dia memasuki ruang kelasnya yang masih sepi penghuni itu.                 “Pagi juga Vin!” Balasnya sem…

Lihat dengan Hatimu Part 2

Lihat dengan Hatimu Part 2 By: Nina Kurnia Dewi
“Gimana Fy?” tanya Via kepada Ify yang baru saja datang dan duduk disebelahnya.                 “Gimana apanya?” kata Ify balik bertanya seraya memandang sahabatnya itu dengan ekor matanya sebelum akhirnya dia benar-benar menatap Via.                 “Dinner,” jawab Via datar.                 “Oh dinner! Eh, tapi kok lo bisa tau?” kata Ify dengan ekspresi linglungnya.                 “Kemarin lusa kan lo cerita sama gue!” kata Via yang mulai gemas dengan polah sahabatnya yang satu ini.                 “Oh iya gue lupa!” cengir Ify.                 “Tapi apanya yang gimana?” lanjut Ify.                 “Ada berita bagus?” tanya Via kembali mendatarkan ekspresinya. Ify tak menjawab. Dia hanya tersenyum. Namun rona merah dan binar-binar diwajahnya tidak bisa disembunyikan lagi.                 “Fy!” seru Via dengan nada cemas melihat lawan bicaranya tersenyum-senyum tanpa sebab. “Gue...” Ify menggantungkan kalimatnya. “Iya? Lo kenapa?” tanya Via penasar…

Lihat dengan Hatimu Part 6

Lihat dengan Hatimu Part 6 By: Nina Kurnia Dewi                 “Kok kamu pindah kesini Vin?” tanya Via kepada Alvin yang sudah duduk disampingnya.                 “Aku mana tega lihat kamu sendirian tiap hari,” jawab Alvin santai. Namun, ketegangan justru dirasakan Via. Berulang kali dia melirik kearah Ify yang tengah asyik bercanda dengan Gabriel.                 “Ify..” ujar Via lirih seraya menatap Alvin. Alvin menghela nafas dalam. Dia paham apa yang tengah dirasakan gadis itu.                 “Sampai kapan kita backstreet terus? Udah satu bulan lebih. Tak lama lagi dia pasti juga bakal tau,” kata Alvin setengah berbisik. Via menatap pemuda yang baru bulan lalu menjadi kekasihnya itu dengan pasrah.                 “Aku nggak mau melukai perasaannya lebih dalam lagi,” lirih Via. Alvin tersenyum datar.                 “Dia bahagia,” ujar Alvin seraya memandang Ify. Senyuman gadis itu kini telah kembali lagi setelah dua bulan yang lalu hampir menghilang.                 “Tapi kejadian dua bu…