Skip to main content

Writer Block?

Hai blogger, maaf gue udah lama gak muncul hehe XD

Postingan kali ini aja dibuat dengan imajinasi setinggi-tingginya biar bisa nganggep blog ini kek twitter. Soalnya, entah kenapa gue selalu pake bahasa metafora kalo nulis di blog -_-"

Ya sebenernya hari ini gue kepengen curcol~ #plaaak
Udah sekitar sebulan keknya gue gak bisa nulis *kalo gue ngomongin nulis di sini, yang gue maksud nulis cerpen ato sejenisnya ya -_-"* Bukan karena tangan gue ilang atau apa *astaghfirullah* tapi gara-gara otak gue yang ngilang *eh* maksudnya ide di otak gue yang ngilang.

Gak tau ada faktor apa, apa mungkin writer block? Atau gara-gara ini lagi musim ulangan?

Ya emang udah lama banget gak mainan kata-kata. Mainan twitter sama blog aja jadi jarang gara-gara ulangan bergelantungan di mana-mana. Tapi... kok masih sempet-sempetnya ada yang mainin hati gue *eh* udah ah males ngomongin masalah hati -_-"

Sebenernya, kalo dipaksa buat nulis sih masih bisa, tapi diksinya itu lho~ sebenernya juga gak masalah sama diksi. Tapi yang masalah hati gue *eh* maksudnya itu, gue gak pernah srek kalo nulis *cerpen ya* diksi dan majasnya itu langsung to the point. Bukan masalah besar sebenernya, cuma kan emang tipe tiap orang beda. Ada yang suka nulis langsung to the point dengan harapan biar yang baca langsung ngerti apa yang sedang dibacanya, ada juga yang suka pake diksi dan majas yang perumpamaan-perumpamaan gitu biar yang baca bisa berimajinasi dan berpikir. Jadi yang baca tulisan itu gak bakalan jadi pembaca yang "pemalas" karena dimanjakan dengan bahasa yang to the point.

Maaf dah kalo kata-kata di atas itu menyinggung. Tapi itulah opini gue. Dan gue harap pembaca blog ini bisa memahami apa yang gue pikirin. Gue yakin kalo mindset kita beda, tapi tolong dihargai ya :D

Terus lagi, sebenernya gue bingung apakan keadaan yang gue alami saat ini itu bisa dibilang writer block apa guenya yag lagi males :| yang gue tau saat ini, gue gak bisa nulis. 

Padahal ya, niatannya gue mau ngirim naskah novel ke salah satu penerbit, tapi....... ya berhubung gak ada ide buat nulis, mau gimana lagi -_- terpaksa deh keinginannya ditunda dulu. Lagian juga gak ada yang nyupport gue buat nulis *jleb* nyesek ya? :" tapi ya itulah realitanya.

Oke blogger, sekian dulu postingan gue kali ini. Ya, yang ini mungkin beda dari postingan biasanya karena gak ada bahasa puitisnya sama sekali :) 

Maaf kalo ada yang kurang berkenan sama postingan gue kali ini :)

Salam blogwalking \m/

Comments

  1. pngn jd penulis juga, yak? sama dong!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya Vas, pengen banget :3 envy nih kalo udah ada yang bisa nulis buku -_-

      Delete
  2. nyimak aja ah.. sambil baca2, aseek

    visit, koment n follow back ya di blogq :)
    http://achsanarea23.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Ayo semangat terus menulisnya kak =D
    Mudah-mudahan abis ujian lancar lagi ya..=D
    saya doain dan support deh jadi penulis hebat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeeh Kak Riki kok akunya dipanggil kak -_-
      Oke makasih dukungannya :)

      Delete
  4. aku tuh sekarang pengen nulis bahasa indonesia yang bener,,haha

    nulis nya belum pas.

    salam kenal ya..

    sudah di follow..jgn lupa mampir ke blog aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emangnya kamu orang mana? :O
      Okelah semangat ya nulis bahasa Indonesianya :D

      Delete
    2. haha malaysia.. aku di approve gabung sama blogger energy..

      Delete
  5. ayo semangat ya,

    gw bagi sedikit tips dan trik gw selama ini waktu nulis novel komedi diary gw "Ngupil itu indah" yg sekarang sudah terbit di gramedia.

    tips dan trik: bawa notebook kecil (buku kecil) atau paling tidak smart phone, buat nulis2 ide yg muncul waktu lagi jalan2 diluar gitu, dikumpul2in aja dulu ide kata2nya, nanti baru dirangkai jadi kaliamt, lalu paragraph, tanpa terasa tiba2 aja udah jadi satu bab lengkap.

    lakukan hal yg sama utk bab bab berikutnya...

    pencapaian itu ada karena ada impian..
    never give up

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak teguh *benerkan?* makasih atas tips dan triknya :D
      Kalo masalah kata sih bisa diatur kak :D tapi kalo masalah keberanian, itu yang settingannya rumit banget -_-"

      Eh btw, aku mau dong dikasih buku gratis :3

      Delete
    2. aseekk grup Blogger energy banyak juga yg mau buat buku bahkan ada yg udah ngeluarin. ayo semangat. ngerjainnya pelan2 aj. soal yg support. pasti banyak nantinya

      Delete
    3. Iya iya makasih :D minta doanya sekalian ya :D

      Delete
  6. Ingin jadi penulis ya ... ?.

    Carilah inspirasi diluar sana dan akan kamu temukan sendiri (^,^)b

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya :D

      Wah kalo diluar malah gabisa dapet inspirasi ._. tapi entar kalo udah galau to the max baru dapet *kebablasan curcol*

      Delete
  7. samaan dong kita lagi kena writer block :(
    eee tapi setelah baca tulisan ini jadi mikir: "aku termasuk penulis yang to the point kayak gitu gak ya" :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari kita lawan bersama :D
      Gapapa kok :) tiap orang kan emang beda

      Delete
  8. Gue setuju sama Lho...Masalah Gue Juga diDiksi...

    ReplyDelete
  9. nah itu kebentuk juga postingan .. haha


    follow sukses .. udah follback kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha emang kenapa kalo gak kebentuk?

      Oke oke meluncur follback ini ;)

      Delete
  10. iya tiap orang punya cara sendiri dalam menulis ,,,
    nikmatin aja ...
    nanti itu bisa jadi karakter tulisan seseorang


    bikin novel knp harus nunggu ada yang support ?
    ada banyak penerbit di endonesya ...
    krimin aja ke beberapa penerbit , siapa yang konfirm dulu langsung ambil :)
    diniatin ajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kak bener. Gue juga gak bisa kalo disuruh nulis pake gaya orang laen :D

      Kenapa harus nunggu support? Lo gak tau sih kak -_- entar deh kapan-kapan aku bikin postingan tentang ini ._.

      Delete
  11. Menulis itu kreasi..kreasi itu indah...jadi menulis itu indah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap bener. Menulis itu sangatlah indah :)

      Delete
  12. pasti elu bakal jadi penulis yang hebat sob ............. saran gua menulis itu ketika sedang mod aja. ar didalam tulisan terkandung sebuah energi dan para pembaca juga bisa terbawa energi itu, jangan terengaruh deadline ............ yg penting tercipta tulisan yang top

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin O:) iya bang ._. lagian kalo nulis pas unmood juga gak jadi tulisan :D jadinya oret2an

      Delete
  13. wah aku juga pernah porting ini .

    kita udah saling follow belum ya.
    mampir ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah idenya samaan :)

      Udah kok, iya entar mampir ;)

      Delete
  14. semangat ah, lu pasti bisa jd penulis hebat .
    ayo semangat \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke oke ;) makasih ya qaqa :)
      Kakak semangat juga

      Delete
  15. sini qa, aku semangatin! biar bisa jadi penulis yang terkenal sama propesional :D

    ReplyDelete
  16. wah, semangat ya! :)
    tp jujur aja sih setelah baca postingan km aku jd mikir...
    selama ini aku nulis jarang bgt pake diksi, seringnya yg to the point dan itu mengalir gitu aja, bhkan terkadang berlaku jg utk puisi... hmm, tp aku msh pemula sih.

    salam kenal ya :)

    berharap km bisa followback :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Lihat dengan Hatimu Part 1

Lihat dengan Hatimu Part 1 By: Nina Kurnia Dewi
Gadis itu keluar dari mobilnya dan segera melangkah menuju area sekolahnya. Pintu gerbang utama berukuran 3X8 meter dengan tulisan “Welcome to Nusantara Raya International School” yang berada disudut atasnya menyambut gadis itu dengan diikuti oleh puluhan pasang mata yang seketika langsung memandangnya tepat setelah dia memasuki pintu gerbang. Alyssa Saufika Umari. Pemilik paras cantik dan tubuh yang ideal. Juga yang tak kalah penting, pemilik nama belakang Umari yang secara lugas menegaskan bahwa dia merupakan bagian dari klan Umari. Pemilik kerajaan bisnis ternama di negeri ini. Gadis paling dipuja se-NRIS itu melangkah ringan tanpa memperdulikan mereka yang memandangnya sedikitpun menuju kekelasnya yang terletak sejajar dengan pintu gerbang utama.                 “Pagi Fy!” Kata sebuah suara yang sudah tidak asing lagi ditelinganya ketika dia memasuki ruang kelasnya yang masih sepi penghuni itu.                 “Pagi juga Vin!” Balasnya sem…

Lihat dengan Hatimu Part 2

Lihat dengan Hatimu Part 2 By: Nina Kurnia Dewi
“Gimana Fy?” tanya Via kepada Ify yang baru saja datang dan duduk disebelahnya.                 “Gimana apanya?” kata Ify balik bertanya seraya memandang sahabatnya itu dengan ekor matanya sebelum akhirnya dia benar-benar menatap Via.                 “Dinner,” jawab Via datar.                 “Oh dinner! Eh, tapi kok lo bisa tau?” kata Ify dengan ekspresi linglungnya.                 “Kemarin lusa kan lo cerita sama gue!” kata Via yang mulai gemas dengan polah sahabatnya yang satu ini.                 “Oh iya gue lupa!” cengir Ify.                 “Tapi apanya yang gimana?” lanjut Ify.                 “Ada berita bagus?” tanya Via kembali mendatarkan ekspresinya. Ify tak menjawab. Dia hanya tersenyum. Namun rona merah dan binar-binar diwajahnya tidak bisa disembunyikan lagi.                 “Fy!” seru Via dengan nada cemas melihat lawan bicaranya tersenyum-senyum tanpa sebab. “Gue...” Ify menggantungkan kalimatnya. “Iya? Lo kenapa?” tanya Via penasar…

Lihat dengan Hatimu Part 6

Lihat dengan Hatimu Part 6 By: Nina Kurnia Dewi                 “Kok kamu pindah kesini Vin?” tanya Via kepada Alvin yang sudah duduk disampingnya.                 “Aku mana tega lihat kamu sendirian tiap hari,” jawab Alvin santai. Namun, ketegangan justru dirasakan Via. Berulang kali dia melirik kearah Ify yang tengah asyik bercanda dengan Gabriel.                 “Ify..” ujar Via lirih seraya menatap Alvin. Alvin menghela nafas dalam. Dia paham apa yang tengah dirasakan gadis itu.                 “Sampai kapan kita backstreet terus? Udah satu bulan lebih. Tak lama lagi dia pasti juga bakal tau,” kata Alvin setengah berbisik. Via menatap pemuda yang baru bulan lalu menjadi kekasihnya itu dengan pasrah.                 “Aku nggak mau melukai perasaannya lebih dalam lagi,” lirih Via. Alvin tersenyum datar.                 “Dia bahagia,” ujar Alvin seraya memandang Ify. Senyuman gadis itu kini telah kembali lagi setelah dua bulan yang lalu hampir menghilang.                 “Tapi kejadian dua bu…