Sabtu, 13 Oktober 2012

Berdiri Sendiri

Mereka menghilang. Tanpa jejak, tanpa bekas. Tak secuil pesan pun ditinggalkan. Sepi kembali merayap, menyusuri relung-relung malam. Kisi-kisi hati ini hanya mampu meratap, saat mereka, anak cucu Adam yang dipercaya untuk selalu ada di sini, pergi begitu saja. Serpihan luka itu kembali hadir. Mencuat tanpa diminta. Jiwa ini seakan kehilangan tempat berpijak. Terasa begitu rapuh dan tak berguna.

Lalu itukah makna dari mereka yang kita banggakan? Yang kita harapkan untuk selalu berdiri sembari mengulurkan tangannya saat kepelikan hidup menerjang? Pantaskah mereka pergi bagai hujan tanpa awan? Pantaskah mereka menghilag saat tak ada lagi kebaikan dari kita yang patut dibanggakan? Atau, lebih pantaskah jika mereka menghilang karena permata baru telah mereka temukan? Saat kita kehilangan cahaya untuk bersinar? Itukah makna kebersamaan yang selama ini diidamkan tiap insan?

Tak perlu kita bertanya pada mereka. Biarlah mereka kehilangan nurani. Biarlah permata baru itu menguasai jiwa raga meraka. Apakah kita masih harus tetap peduli pada mereka yang meninggalkan kita begitu saja? Yang masih bisa tertawa kala kita merintih? Ya. Kita tak boleh kehilangan nurani, sekalipun hati ini tercabik-cabik belati. Itu bukan kesalahan meraka. Justru salah kita yang terlalu bergantung pada mereka.

Siapapun. Orang tua, sahabat, teman dekat, pasangan, berhak pergi tanpa permisi. 

Saat itulah, kau harus belajar untuk berdiri sendiri. Tanpa siapapun disampingmu, selain Tuhan.

43 komentar:

  1. Allah emang selalu ada buat kita. Saat yang lain ninggalin kita, Dia sellau ada. Selalu...
    oiya Mbak, ada award nih.. diambil yaaa... :D
    silahkan diambil liebster awardnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya :) Tuhan gak pernah ninggalin kita :)

      Oke oke makasih :)

      Hapus
  2. La takhaf wa la tahzan, Innallaha ma'ana

    sob, follow back y, aku udah follow punyamu pke akun Achsan Bjn.
    ditunggu koment & konfirmasinya d blogq :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke silakan ditunggu :) nanti pasti follback

      Hapus
  3. Hai, ada yang mau ikut lomba blog bertemakan komedi? Kalo mau cek www.seekoryunus.com yah! Hadiahnya buku radityadika yang bertanda tangan dia lhooo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahaha sayangnya gue gak bisa kalo temanya komedi -_-

      Hapus
  4. yup bener banget... harus bisa berdiri sendiri :)

    tetep semangat yaaaa

    BalasHapus
  5. Ya, Tuhan akan selalu disisi kita jika kita berusaha untuk tetap dekat denganNya.
    akan tetapi manusia itu sebetulnya gak sempurna, ia butuh kehadiran org lain dlm hidupnya.

    salam
    aku follower 59, folbek ya kalo gak keberatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Tapi gak selamanya juga orang lain itu bakal selalu ada. Makanya harus belajar buat sebisa mungkin gak bergantung sama orang lain.

      Siaap

      Hapus
  6. Ketika kita mendekati Allah dengan berjalan, maka Allah akan melakukanna dengan berjalan cepat, ketika kita mendekati Allah dengan berjalan cepat, maka Allah melakukannya dengan berlari, dst. Beginilah perumpamaan orang yang dekat dengan Allah.

    salam kenal ya, jadi member ke 61 nih, kalo berkenan follow balik yok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Semakin dekat kita dengan Dia, semakin cepat Dia mengabulkan apa yang kita inginkan :) dan hanya Dialah satu-satunya Dzat yang mampu memahami kita luar dalam :)

      Siaaap

      Hapus
  7. Sometimes we just need a hug. A hug where someone wraps their arms around you so tight and assures that everything will be okay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaa Javas full English :P

      Who wanna hug me? Noone. Except Allah O:)

      Hapus
  8. paling gak bisa kalo baca postingan seperti ini, rasanya pengen kabur aja dah.
    bukan karena jelek, tapi emang gak kuat bacanya, ya daripada nangis hayo, bener gak?? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa kabur? Kenapa gak dibaca? Kalo nangis, diseka pake baju ya :P

      Hapus
  9. oww.. post nya
    kita harus siap kapanpun, meski kadang kita merasa tak sepantasnya ditinggalkan .. eea :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaa -_- kenapa gak pantas ditinggalkan? :O

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sampai waktu..harus berdiri sendiri.

      bertuah la kiranya kalu terjumpa awal pedampingnya..

      Hapus
    2. haha maaf.. gini tu..

      sampai waktu akan ketemu juga sama pendamping.

      kalau ketemu awal: maksudnya bertuah.. u are lucky.

      Hapus
  11. ga perlu takut berdiri sendiri karena ada Allah yang slalu disamping kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget :) Dia akan selalu ada buat kita. Kitanya aja yang kadang menjauh

      Hapus
  12. bacanya merinding, memang kita sakit itu sebgaian besar orang selelu tergantung sama orang lain sehingga kita mengharapkan lebih drai orang itu.

    kadang permata yang dianggap ga berarti itu, bisa berarti ketika ga berasama lagi.

    woles aja, tunggu waktunya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen lo yang ini masa masuk spam -_-
      Makanya kita gak boleh terlalu bergantung sama orang lain. Walaupun kita makhluk sosial, tapi kalo terlalu bergantung dan merasa gabisa hidup tanpa orang lain, itu suatu kesalahn besar.

      Oke tunggu waktunya O:)

      Hapus
  13. nah,,ini hampir mirip sma crita yg va buat bbrpa wktu yg lalu di Mungkin Blog :)
    emg bner,,hanya Tuhan tmpt kita mengadu :D

    BalasHapus
  14. setuju kita jangan terlalu mengandalkan orang lain karena orang lain pun punya tujuan sendiri

    BalasHapus
  15. hey pengagum bintang,, ada award niih buat km.. diambil yaaa :)
    http://galaunizme.blogspot.com/2012/10/award-perdana-from-jeng-srii.html

    BalasHapus
  16. bener, walau orang yg terus bersama kita bisa saja pergi tiba2. harus belajar berdiri sendiri :)

    BalasHapus
  17. sebagian besar orang menyendiri itu galau tapi sebenarnya salah orang yang menyendiri itu sebenarnya sedang proses dewasa entah itu ditinggalin atau pun tertinggalin dan meski pun dua kata ditinggalin atau pun tertinggalin ini bermakna sama hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditinggal dan tertinggal emang sama *eh* yang beda ditinggal sama meninggal

      Hapus
  18. kadang kala kita memang harus begitu,karena Tuhan sedang membuat kita hebat dengan cara hebat

    BalasHapus
  19. kata-kata y dalem,.
    tuhan, selalu ada, so kita harus selalu ingat tuhan,.,

    BalasHapus
  20. be patint sis, Allah not sleep .
    Allah always beside you .

    BalasHapus

Back to Top