Rabu, 08 Agustus 2012

Corat-Coret Si Empunya Blog



Corat-Coret Si Empunya Blog



Halo readers yang mungkin tanpa sengaja tersesat di blog saya yang berantakan *kokformalginiya* #ehbentar nggak protes kan kalo aku ber-gue-elo? Biar terkesan santai gitu. Yah walaupun gue bukan anak gawl. Izinin deh sekali-kali gue-elo-nan. Lagian di sini gue rasa nggak perlu formalitas.

Okelah, sebenernya gue nggak bakat sama sekali nulis ginian. Postingan ini juga dibuat gara-gara males tiap curhat harus buat laman *see --> Sekedar Curahan Hatiku*. Udah nulisnya susah sepenuh hati, eh malah gak ada yang baca -_- malah pengennya laman itu dihapus semua. Tapi sayang juga. Sepenuh hati tuh, sepenuh hati buatnya *apaandah*

*gamaukebanyakanoke* di sini aku *kokgantiaku?* bakal menyapa kalian yang tersesat di blog penulis amatir ini bukan dengan rangkaian kata-kata dengan rajutan makna di dalamya *puitisbanget-_-* yang biasa gue buat. Karena ya, entah kenapa setelah blogwalking sana-sini, mondar-mandir, di blog-blog yang gue kunjungi itu isinya nggak monoton seperti punya gue #entahkenapa.

Gue sadar, blog gue isinya cuma itu-itu doang -_- kalau nggak cerpen, ya cerbung, atau puisi. Walaupun ada laman di mana gue ngungkapin isi hati gue bukan melalui cerita atau puisi, tapi laman-laman itu nggak ada yang mau liat #ngenes. Dari sinilah, muncul ide, jadi terkadang aku juga harus bikin postingan kayak gini buat nyapa readers dengan bahasa yang lebih santai. Dan gue juga sadar, kalo gue boleh *nggakadayangnglarang* curhat lewat postingan-postingan gue.

Sebenernya udah lama pengen buat postingan kek gini. Tapi, nih jari geli-geli gimana gitu dah kalo buat ngetik pake bahasa ginian. Kecuali di twitter ato di sms wkwk. Nggak tau juga napa -_- bakat buat nulis pake bahasa puitis kali ya *eh* atau mungkin bakat alamiah buat jadi penulis *langsungangkatsendal* *kaboooooor* hahahaha. Tapi beneran deh ya, serius, jujur, gue pengen banget jadi penulis terkenal *pasanggaya* #amin wkwk. Entah kenapa, terinspirasi darimana juga gue gak tau.

Padahal nih ya, kalo boleh cerita *apaanjuga* gue nggak punya darah sastra atau apa itu namanya. Nggak ada sama sekali. Bahkan dari orang tua juga nggak ada. Mereka kerjanya di bidang busana malah -_- anaknya? ЩДºщ) *janganditanya*. Dan bahkan awalnya sejak SMP, aku tertariknya di bidang eksak. Matematika terutama *duile~ *diceburinsumur*. Tapi beranjak SMA (SMP kelas 9 mau lulusan), waktu mulai dibeliin laptop, tiba-tiba terpikir buat nulis cerpen. Dan..... amatiran banget sumpah. Mulai dari bahasanya... diksinya... majasnya... berantakan.

Dan gimana dengan si eksak? Gue lupain. Masih mending nilai matematika gue sempurna waktu UAN 
*pamer*. Walau NEM gue akhirnya jeblok (jelek) juga gara-gara nilai Bahasa Indonesia cuma dapet 8,00. Bayangin woy!! Bayangin!! Cuma 8 tanpa angka di belakang koma. Padah 3 nilai di mapel lainnya itu hampir sempurna!! Sakit hati gak? Padahal itu bahasa gue sendiri! Dan kalo dihitung, dari 50 soal terus gue dapet nilai 8, berarti gue buat 10 kesalahan. Bayangin aja SEPULUH. WAOW banget kan -_- untunglah masih lolos masuk SMA favorit di kota ini gara-gara dapet juara 3 waktu olimpiade di SMA yang sekarang jadi tempat gue belajar *pamerlagiya* :D. Itu juga mamah bilang karena pasangan gue waktu lomba anaknya pinter. Tapi terbukti juga sih. Pasangan gue waktu olimpiade itu, selalu dapet paralel dari kelas VII sampe kelas IX, dan SMA masuk kelas akselerasi -_- rangking 1 pula di kelasnya -_-

Tapi, dari tulisan gue yang amatir itu juga gue mulai ketagihan. Kecanduan. Dan akhirnya 
*hampir* jadi kebiasaan. Walaupun gue nulis masih tergantung mood. Kalo lagi mood, nulis bisa lancar. Tapi kalo lagi kagak.. ampun dah, kayak gak ada kosa kata sama sekali di otak gue.

Ngomong-ngomong soal mood sama unmood ya, gue pernah lo sampe vacum 
*kayakapaanaja* berbulan-bulan. Nggak bisa nulis masa -_- padahal pengen banget. Tapi kalo sekarang, nulis itu jadi semacam pelarian. Maksudnya, kalo lagi galau *yah?:O* ada masalah, lagi sedih, habis diomelin mamah, sebisa mungkin emosi saat itu dibuat nulis. Makanya, jangan heran kalo cerpen-cerpen gue melow-melow gitu. Padahal gue nggak ada potongan buat jadi penulis, apalagi penulis yang sedih-sedih, sad ending-an gitu. Orang gue aja pecicilan nggak karu-karuan. Sampe semester lalu dikasih nilai pres KKM sama guru sosiologi gara-gara polah tingkah gue -_- demi apa coba ._.

Tapi untung ya, senakal-nakal apapun gue, gue masih terkendali. Dan gue juga masih aman dari kata anak nakal hehe. Dan yang lebih penting, gue mau pake hijab wkwk~ hijaber pecicilan nih 
*lambailambai*

Tapi tenang aja. Mulai kelas XI ini gue bakal berusaha untuk nggak pecicilan lagi 
#amiiiin.
Hadeeeh, nih kok jadi ngomong ngalor-ngidul nggak karuan ya? -_-

Mending balik ke masalah cerpen-cerpen itu deh.

Sebenernya ya, gue pengen lho, cerpen-cerpen gue dimuat media masa gitu ._. Tapi, ada hal yang membuat gue males buat ngirimin. Awalnya sih takut. Setelah gue berhasil menekan rasa takut itu, ada hal lain yag menghalangi gue. Dan hal ini yang paling nggak gue suka. Untuk hal yang ini, gue nggak mau cerita di sini. Cukup aku 
*eh*, Allah, dan orang-orang terdekat gue yang tau T.T

Gara-gara hal itu, sampe saat ini, gue harus nahan keinginan gue buat ngirimin karya ke media masa. Dan di sini sebenernya gue butuh bantuan. Gue butuh dorongan dan support. Ada yang mau bantu? Silakan 
*eh*. Motivasi dari guru BK aja nggak cukup rasanya. Gue butuh lebih banyak orang buat dukung gue. Dan gue nggak tau siapa orang yang mau melakukan itu. Kalo temen deket gue sih pastinya mau. Kata dia ya, “Alon-alon penting kelakon.” Maksudnya pelan-pelan yang penting terwujud. Tapi kapan terwujudnya? Itu yang masih jadi tanda tanya besar di otak ini -_-

Hoam ._.

Krik krik ya postingannya? Diudahin aja ya? Kalo diterusin tambah geje nih -_-

Terus buat para readers yang mau contact aku, gampang wk~
Follow aja @BellaKurniaNina (twitter), bisa juga add facebook Nina Kurnia Dewi, tapi kalo facebook lama banget gak on. Bisa juga kirim e-mail ke ninakurniaswan@yahoo.co.id

Buat para penerbit atau editor koran atau majalah yang kebetulan lewat dan baca postingan saya ini, nggak usah sungkan-sungkan meminta saya menulis untuk perusahaan anda 
*gaya* saya sangat bersedia jika ada yang menawari saya untuk menulis novel atau menjadi penulis tetap di sebuah media cetak.

Sekian terimakasih.

Tertanda
Nina Kurnia Dewi


11 komentar:

  1. hahaha penulis genre puitis ternyata bisa nulis ginian ya :p wkwkw good kok mbar :D cie sayang banget sama sosiologi sampe dibawa-bawa :D

    BalasHapus
  2. Yah menghina gue lo met!? Gue kan juga anak twitter *eh wkwk -_- tp bukan anak twitter yang kebelet eksis ya -_-" gausah bahas sosiologi dah. Bikin sakit hati

    BalasHapus
  3. emasa? wkwk okesip dah gue iya aja udah haha.

    BalasHapus
  4. "dengan menulis kita bisa jadi siapa saja bahkan menjadi pembunuh yang tak bersalah pun bisa."

    ^^

    BalasHapus
  5. @Awi Metalisa: haha tumben banget lo pasrah sama gue -_- biasanya?

    @Pelukis Malam: iya kak bener banget (y) malah jangan2 kakak pernah bunuh org dg tulisan kakak ya? wkwk

    BalasHapus
  6. pernah! waktu SMP... xixixix

    ^^

    BalasHapus
  7. Kaget gue baca tulisan ini.

    berasa ga kayak baca tulisna lo. Ga usah nulis yang beginian lah, cukup jadi diri lo sendiri aja. kalo lo nyaman pake bahasa puitis pake aja, kalo pake bahasa yang santai juga takutnya lo jadi berasa kaku kalo make keduanya. ENtah malah bingung mau pake gimana.

    saran gue kayak biasa aja tulisan lo, tinggal berdoa aja lagi sama Tuhan, buat ngebantu wujudkan mimpi lo buat jadi penulis. Seperti yang pernah gue baca, kalo itu mimpi kita, memang begitu takdir kita. Kalo mimpi lo jadi penulis, sebenarnya itu emang udah tulisan Tuhan, tinggal lo-nya aja lagi yang mau gimana mewujudkannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe sebenernya gue pengen bisa pake bahasa apa aja. Kalo pake bahasa puitis terus juga gue ngrasa gak betah *eh Amin deh kak moga2 jadi penulis beneran O:) Cuma gue gak tau cara yang tepat buat mewujudkan itu. Ngikutin alur Tuhan aja O:)

      Hapus

Back to Top